SOAL LATIHAN: UANG

Berikut ini adalah Contoh Soal Latihan Uang yang dapat Anda gunakan untuk membantu belajar tentag Materi Uang, silahkan cari sendiri jawabannya sebagai latihan dalam menghadapai ulangan harian, ulangan mid semester maupun ulangan semester supaya dapat berhasil dengan baik.

Pilihlah jawaban yang paling benar
1.   Uang adalah alat pembayaran yang sah yang diterima oleh umum dan merupakan alat untuk  membeli barang dan jasa. Pendapat ini dikemukakan oleh….
a.   R.G Thomas              
b.   Irving Fisher                           
c.   D.H Robertson                                    
d.   R.S. Sayers              
e.   A.C Pigou                                    
        
2.    Fungsi asli uang adalah sebagai…..
a.   Alat pembayaran utang                        
b.   Alat pemindah kekayaan
c.   Alat penimbun kekayaan                      
d.   Standard pembayaran
e.   Alat satuan hitung

3.  Alat pembayaran yang sah dan dapat dipergunakan sehari-hari dalam kehidupan masyarakat suatu negara disebut…..
a.   Uang logam                                                    
b.   Uang kartal
c.   Uang kertas                                                     
d.   Uang emas
e.   Uang giral         
                
4.    Orang selalu berkeinginan untuk memiliki uang menurut J.M Keynes, dorongan tersebut adalah motif….
a.   Spekulasi dan berjaga-jaga                 
b.   Berjaga-jaga dan berkomunikasi
c.   Komunokasi dan spekulasi                  
d.   Berjaga-jaga dan antisipasi
e.   Spekulasi dan antisipasi

5.   Suatu negara menggunakan dua logam secara bersama-sama sebagai alat pembayaran yang sah, tetapi tetap yang dipergunakan sebagai dasar penentuan nilai mata uang hanya satu logam saja, maka negara tersebut menganut siatem standar…..
a.   Emas                          
b.   Tunggal                                  
c.   Kembar             
d.   Kertas                         
e.   Piutang                                        
        
6.    Hukum Gresham akan berlaku pada Negara yang menggunakan standar……
a.   Emas                         
b.   Kertas                                    
c.   kembar                
d.   Pincang                   
e.   tunggal              

7.    Teori kuantitas yang paling terkenal adalah dirumuskan oleh……..
a.   Gresham               
b.   A.C. Pigou                              
c.   J.M. Keynes                                 
d.   R.G.Thomas              
e.   Irving Fisher                                          

8.    Uang yang mempunyai nilai intrinsik lebih rendah dari nilai nominalnya…..
a.   Uang kartal                
b.   Uang logam                         
c.   Uang emas                           
d.   Uang giral                  
e.   Uang kertas                                               

9.    Saldo pada rekening Koran di bank yang setiap saat diambil adalah …….
a.   Uang kartal                
b.   Uang kertas                           
c.   Uang emas                                       
d.   Uang giral                  
e.   Uang logam                                                   

10.  Irving Fisher merumuskan nilai uang M.V = P.T. Jika M naik dua kali sedangkan V dan T tetap maka P ada kecenderungan…..
a.   Naik dua kali              
b.   Turun dua kali                       
c.   Naik tiga kali
d.   Naik empat kali         
e.   Turun dua kali                                                
        
11.   Motif seseorang memiliki uang untuk pembelian barang dan jasa  disebut motif…..
a.   Berjaga-jaga            
b.   transaksi                              
c.   untuk mencari penghargaan                                         
d.   Spekulasi                   
e.   mencari kekayaan

12.   Berikut ini adalah faktor-faktor yang mempengaruhi tenaga beli uang, adalah…..
a.   Jumlah uang yang beredar sebagai alat bayar
b.   Jumlah uang yang beredar sebagai alat tukar
c.   Jumlah barang yang tersedia
d.   Permintaan dan penawaran
e.   Permintaan sejumlah barang

 13.  Nilai uang sama dengan bahannya. Hal ini sesuai dengan teori….
a.   Nominalisme              
b.   Bunga uang                            
c.   Kuantitas                                              
d.   Liquidity preferen      
e.   Metalisme                 

14. Apabila uang yang beredar Rp 1.000.000,00 kecepatan peredarannya 4 kali, jumlah barang yang diperdagangkan 4.000.000 unit, maka menurut teori kuantitas Irving Fisher harga barang akan naik menjadi……
a.   Rp 1.100,00              
b.   Rp    900,00                           
c.   Rp. 1.000,00                                      
d.   Rp 1.200,00             
e.   Rp 1.500,00                                              
 
15.  Diketahui data-data sebagai berikut:
                M=5.000, V=100, T=1.000
Bila M berubah menjadi 10.000, Vdan T tetap menurut teori kuantitas Irving Fisher maka tingkat haarga P adalah….
a.   500                             
b.   1.000                                     
c.   100                                                            
d.   100                           
e.   50                                                

16.  Harga sebuah tas Rp.50.000,00, harga sepasang sepatu Rp.70.000,00, harga sebuah TV
Rp.500.000,00. Nilai uang yang ditunjukkan oleh harga-harga barang tersebut adalah fungsi uang sebagai ….
a.   satuan hitung              
b.   alat pembayaran                    
c.   alat penimbunan                                                                                                            
d.   alat tukar                   
e.   alat penyimpanan

17. Berdasarkan perbandingan antara nilai bahan dengan nilai daya belinya, uang dapat dikelompokkan menjadi….
a.   uang kartal dan giral                             
b.   uang logam dan uang giral                    
c.   uang kertas dan uang logam                 
d.   uang kertas dan kartal 
e.   uang pemerintah dan uang bank

 18.  Dalam uang kertas Rp. 50.000,00 pertanyaan yang benar adalah……
a.   Nilai nominal lebih besar daripada nilai instrinsik
b.   Nilai instrinsik lebih besar daripada nilai nominal
c.   Hanya ada nilai nominal dan tidak ada nilai instrinsik
d.   Hanya ada nilai instrinsik dan tidak ada nilai nominal
e.   Tidak ada nilai nominal dan nilai instrinsik

19.   Berikut ini adalah fungsi uang sebagai:
1.   Alat pembayaran utang                        
2.   Alat satuan hitung      
3.   Alat tukar                                               
4.   Alat pemindah kekayaan
5.   Alat penimbun kekayaan                      
                Berdasarkan data diatas fungsi turunan adalah….
a.   1, 2, dan 3                  
b.   1, 4, dan 5                              
c.   1, 2, dan 5                           
d.   1, 3, dan 4                  
e.   1, 3, dan 5                                                                     

20.  Motif masyarakat memiliki/menyimpan uang mengarah kepada kecenderungan untuk mendapatkan keuntungan, disebut motif:
a.   Transaksi                   
b.   Antisipasi                                
c.   Akumulatif                                                           
d.   Spekulasi                   
e.   Berjaga-jaga

Itulah Contoh Soal Latihan Uang yang dapat Anda gunakan untuk belajar, Semoga bermanfaat....

;

RANGKUMAN MATERI EKONOMI SMA: PERMINTAAN DAN PENAWARAN

A.   Pengertian Permintaan

Permintaan adalah sejumlah barang dan jasa yang diinginkan untuk dibeli atau dimiliki pada berbagai tingkat harga yang berlaku di pasar dan waktu tertentu.

Permintaan dapat dibagi menjadi 2 (dua) macam:
1.   Permintaan absolut (absolut demand).
Permintaan absolut adalah seluruh permintaan terhadap barang dan jasa baik yang bertenaga beli/berkemampuan membeli, maupun yang tidak bertenaga beli.

2.   Permintaan efektif (effective demand)
Permintaan efektif adalah permintaan terhadap barang dan jasa yang disertai kemampuan membeli.

B.   Hukum Permintaan (The Law Of Demand)

Hukum permintaan tidak berlaku mutlak, tetapi bersifat tidak mutlak dan dalam keadaan cateris paribus (faktor-faktor lain dianggap tetap). Hukum permintaan “apabila harga mengalami penurunan, maka jumlah permintaan akan naik/bertambah, dan sebaliknya apabila harga mengalami kenaikan, maka jumlah permintaan akan turun/berkurang”. 
Hukum permintaan berbanding terbalik dengan harga. 

Contoh: 
Jika harga kendaraan turun dari mahal ke murah, jumlah yang membeli semakin banyak dan sebaliknya jika harga kendaraan naik dari murah ke mahal, maka jumlah yang membeli semakin sedikit. Jelaskah Anda!

C.   Faktor-faktor yang Mempengaruhi Permintaan

Manusia adalah makhluk sosial yang dinamis, sehingga terjadi perubahan-perubahan yang dapat mempengaruhi kebutuhan hidupnya. Faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan adalah:
1.   Harga barang itu sendiri
Naik atau turunnya harga barang/jasa akan mempengaruhi banyak/sedikitnya terhadap jumlah barang yang diminta.
2.   Pendapatan masyarakat
Pendapatan masyarakat mencerminkan daya beli masyarakat. Tinggi/rendahnya pendapatan masyarakat akan mempengaruhi kualitas maupun kuantitas permintaan. 
3.   Intensitas kebutuhan
Mendesak/tidaknya atau penting tidaknya kebutuhan seseorang terhadap barang/ jasa, mempengaruhi jumlah permintaan. Kebutuhan primer, lebih penting dibanding kebutuhan sekunder. Kebutuhan sekunder lebih penting dibanding tertier, sehingga pengaruhnya terhadap jumlah permintaan berbeda.
4.   Distribusi Pendapatan
Makin merata pendapatan, maka jumlah permintaan semakin meningkat, sebaliknya pendapatan yang hanya diterima/dinikmati oleh kelompok tertentu, maka secara keseluruhan jumlah permintaan akan turun.
5.   Pertambahan penduduk
Jumlah penduduk akan mempengaruhi jumlah permintaan. Makin banyak penduduk, maka jumlah permintaan akan meningkat.
6    Selera (Taste)
Perkembangan mode, pendidikan, lingkungan akan mempengaruhi selera masyarakat, yang akan mempunyai pengaruh terhadap jumlah permintaan. 
7.   Barang pengganti (substitusi)
Adanya barang pengganti akan berpengaruh terhadap jumlah permintaan. Pada saat harga barang naik, jika ada barang pengganti maka jumlah permintaan akan dipengaruhinya.

Contoh:

1.  Pada saat harga beras naik sangat tinggi, maka masyarakat yang tidak mampu akan beralih membeli jagung sebagai pengganti beras.
2.   Pada saat harga buku tulis dengan kertas putih meningkat sangat tinggi, maka masyarakat yang tidak mampu akan beralih membeli buku dengan kertas koran. 

D.   Kurva Permintaan

Kurva ini menggambarkan hubungan fungsional antara harga dan jumlah barang yang diminta. Kurva ini menurun dari kiri atas ke kanan bawah yang berarti bahwa makin rendah harga (P), makin banyak jumlah yang diminta (Q). Mengapa demikian, karena:
  • Orang yang mula-mula tak mampu membeli, dengan harga turun maka menjadi mampu membeli atau dari pembeli potensiil menjadi pembeli riil. 
  • Orang yang tadinya membeli barang lain karena tingkat kemampuannya, sekarang menjadi membeli karena mampu.
 Berdasarkan keterangan tersebut di atas dapat dibuat kurva yang menunjukkan jumlah barang yang akan dibeli pada berbagai tingkat harga sebagai berikut:

Harga
Jumlah yang dibeli

Rp. 200,00
100 unit
Rp. 300,00
90 unit
Rp. 400,00
80 unit
Rp. 500,00
70 unit
Rp. 600,00
60 unit
Rp. 700,00
50 unit
Rp. 800,00
40 unit

Dari contoh di atas, kerjakan latihan berikut dalam bentuk kurva permintaan! 
Harga
Jumlah yang dibeli
Rp. 300,00
900 unit
Rp. 400,00
800 unit
Rp. 500,00
700 unit
Rp. 600,00
600 unit
Rp. 700,00
500 unit

 

E.   Pergeseran Kurva Permintaan

Kurva permintaan digambarkan dengan anggapan cateris paribus, masih ingatkan, apa artinya? Jika faktor-faktor lain berubah, maka kurva permintaan juga akan mengalami perubahan/pergeseran.
Kurva permintaan dapat berubah karena:
1.   Perubahan Harga
Perubahan harga mengakibatkan perubahan permintaan, yaitu:
a.   Jika harga naik, maka jumlah permintaan akan berkurang. Kurva akan bergeser ke kiri.
b.   Jika harga turun, maka jumlah permintaan akan naik. Kurva akan bergeser ke kanan.
Contoh 1:
Pergeseran kurva permintaan akibat dari perubahan harga.
Pada saat harga Rp.30,00 jumlah permintaan 50 unit. Harga naik menjadi Rp.40,00 jumlah permintaan turun menjadi 30 unit. Pada saat harga turun menjadi Rp.20,00, maka permintaan meningkat menjadi 70 unit. 

2.   Perubahan Pendapatan Masyarakat
Pendapatan masyarakat akan mengakibatkan perubahan permintaan.
a.   Jika pendapatan masyarakat naik, maka jumlah permintaan akan bertambah dan kurva permintaan akan bergeser ke kanan.
b.   Jika pendapatan masyarakat turun, maka jumlah permintaan akan berkurang, dan kurva permintaan akan bergeser ke kiri. 
Contoh 2:
Pergeseran kurva permintaan akibat dari perubahan pendapatan masyarakat.
Pendapatan masyarakat mula-mula Rp.30,00 jumlah yang diminta 40 unit. Pendapatan meningkat Rp.40,00 jumlah permintaan naik menjadi 50 unit. Pendapatan turun menjadi Rp.20,00 jumlah permintaan menjadi 30 unit. 
Dari data-data yang menunjukkan perubahan berikut, cobalah buatkan kurvanya. Pada saat harga Rp.550,00 jumlah unit yang diminta sebesar 950 unit. Harga naik menjadi Rp.700,00 jumlah unit yang diminta turun menjadi 750 unit. Pada saat harga turun dari Rp.550,00 menjadi Rp.350,00 jumlah yang diminta naik menjadi 1.300 unit. 


F.   Hukum Penawaran (The Law Of Supply)
Penawaran adalah sejumlah barang dan jasa yang disediakan untuk dijual pada berbagai tingkat harga pada waktu dan tempat tertentu.Jumlahnya penawaran sebagai akibat adanya permintaan dan sebaliknya, sehingga antara penawaran dan permintaan tidak dapat dipisahkan. 
Apabila harga naik, maka jumlah barang/jasa yang ditawarkan meningkat/bertambah. Jika harga barang/jasa turun, maka jumlah barang/jasa yang ditawarkan berkurang/ turun. Hukum penawaran berbanding lurus dengan harga barang. Hukum ini juga tidak berlaku mutlak cateris paribus. Dengan demikian terjadi perbedaan antara hukum penawaran dengan hukum permintaan. 

G.   Faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah yang ditawarkan

Seperti permintaan, penawaran juga dipengaruhi oleh faktor lain, yaitu:
1.   Biaya produksi (input)
Tinggi/rendahnya biaya produksi akan mempengaruhi harga jual yang pada akhirnya akan mempengaruhi jumlah yang ditawarkan.
2.   Teknologi
Maju/mundurnya atau canggih tidaknya teknologi akan mempengaruhi jumlah penawaran. Makin canggih teknologi, produktifitas semakin besar, harga menjadi murah, jumlah yang ditawarkan meningkat dan sebaliknya.
3.   Harapan keuntungan
Tingkat keuntungan produsen, besar kecilnya laba akan menentukan harga jual. Keuntungan yang besar akan diperoleh jika harga barang murah, sehingga jumlah penawaran meningkat, yang pada akhirnya akan meningkatkan keuntungan.
4.   Kebutuhan akan uang tunai
Mendesak atau tidaknya kebutuhan uang tunai bagi perusahaan akan berpengaruh kepada harga jual yang akhirnya berpengaruh pada jumlah penawaran barang/jasa.
5.   Harapan harga masa yang akan datang
Bagi produsen yang mampu menahan barang untuk dijual pada saat harga dianggap lebih menguntungkan, produsen akan menahan barang, sehingga mempengaruhi jumlah penawaran.

H.   Kurva Penawaran

Kurva penawaran adalah garis yang menghubungkan titik-titik pada tingkat harga dengan jumlah barang/jasa yang ditawarkan.
Kurva penawaran bergerak dari kiri bawah ke kanan atas yang menunjukkan bahwa jika harga barang tinggi, para penjual/produsen akan menjual dalam jumlah yang lebih banyak. Agar lebih jelas, ikuti contoh berikut dengan seksama.
Tabel Penawaran
Harga
Jumlah yang ditawarkan
Rp. 100,00
200 unit
Rp. 200,00
300 unit
Rp. 300,00
400 unit
Rp. 400,00
500 unit
Rp. 500,00
600 unit

Setelah Anda mengerti perbedaan antara kurva permintaan dan kurva penawaran, cobalah selesaikan data berikut menjadi kurva penawaran dan kurva permintaan.
Data Permintaan dan Penawaran
Harga
Jumlah permintaan
Jumlah penawaran
Rp. 200,00
900 unit
300 unit
Rp. 300,00
800 unit
400 unit
Rp. 400,00
700 unit
500 unit
Rp. 500,00
600 unit
600 unit
Rp. 600,00
500 unit
700 unit
Rp. 700,00
400 unit
800 unit


H. Pergeseran Kurva Penawaran

Kurva penawaran akan mengalami pergeseran, tergantung pada faktor yang mempengaruhinya.
Jika harga barang naik, maka jumlah penawaran akan bertambah, sehingga kurva bergeser ke kanan.
Jika harga barang turun, maka jumlah penawaran akan berkurang, kurva bergeser ke kiri.
Contoh:
Pergeseran kurva penawaran akibat perubahan harga barang.
- Pada saat harga Rp.30,00 jumlah unit yang ditawarkan sejumlah 40 unit.
- Pada saat harga naik menjadi Rp.40,00 jumlah barang yang ditawarkan meningkat menjadi 60 unit,   kurva bergeser ke kanan.
- Pada saat harga turun menjadi Rp.20,00 maka jumlah yang ditawarkan berkurang menjadi 25 unit, kurva   penawaran bergeser ke kiri.
No.
Harga
Jumlah penawaran
1
Rp. 25,00
500 unit
2
Rp. 35,00
650 unit
3
Rp. 20,00
400 unit
Cobalah buat kurva penawaran dengan data-data di atas!

KESEIMBANGAN HARGA

Setelah mempelajari kegiatan ini, siswa dapat:
1. menjelaskan arti harga keseimbangan;
2. menjelaskan proses terbentuknya harga pasar;
3. membuat harga keseimbangan dalam bentuk grafik/kurva;
4. menyebutkan golongan pembeli;
5. menyebutkan golongan penjual;
6. menyebutkan premi konsumen dan premi produsen; dan
7. membuat pergeseran kurva harga keseimbangan.
Permintaan/pembeli berusaha untuk mendapatkan barang/jasa yang baik dengan harga yang murah, sedangkan penawaran/penjual berusaha untuk mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya. Akibat dari tarik-menarik/tawar-menawar antara permintaan dan penawaran, maka akan tercapai titik temu yang disebut keseimbangan harga.  

1. Pengertian Harga Keseimbangan

Harga keseimbangan atau harga pasar (Equilibrium Price) adalah tinggi rendahnya tingkat harga yang terjadi atas kesepakatan antara produsen/penawaran dengan konsumen atau permintaan. Pada harga keseimbangan produsen/penawaran bersedia melepas barang/jasa, sedangkan permintaan/konsumen bersedia membayar harganya. Dalam kurva harga keseimbangan terjadi titik temu antara kurva permintaan dan kurva penawaran, yang disebut Equilibrium Price.
 2. Proses terbentuknya Harga Pasar
Terbentuknya harga pasar dipengaruhi oleh faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan dan penawaran. Masing-masing faktor dapat menyebabkan bergesernya jumlah permintaan dan jumlah penawaran. Dengan bergesernya permintaan dan penawaran akan mengakibatkan bergesernya tingkat harga keseimbangan. Perhatikan tabel berikut dan amati perubahannya.
P pada Rp. 400,00 terjadi Equilibrium Price dengan jumlah yang ditawarkan (S) sama dengan jumlah yang diminta (D), yaitu sebesar 5.000 unit. 
Penjual menawarkan dengan harga Rp.600,00 dengan jumlah barang yang terjual/ ditawarkan 7.000 unit. Sedangkan pembeli menawar dengan harga Rp.200,00 dan jumlah barang yang diminta 7.000 unit. Karena tidak terjadi kesepakatan, maka penjual berusaha menurunkan harga dan pembeli berusaha menaikkan penawaran, demikian seterusnya sampai akhirnya bertemu pada harga Rp.400,00 dengan jumlah barang yang ditawarkan sama dengan jumlah yang diminta, sebesar 5.000 unit. 
Sekarang coba buatlah kurva harga keseimbangan dengan data sebagai berikut:
Tabel Permintaan dan Penawaran

3. Penggolongan Pembeli dan Penjual

Pembeli dan penjual dapat digolongkan berdasarkan perbandingan antara harga pasar dan harga pokok bagi penjual/produsen dan kemampuan membeli bagi konsumen/ pembeli.

Pembeli dan penjual dapat digolongkan:
a.   Pembeli super marginal, yaitu kelompok pembeli yang memiliki kemampuan membeli di atas harga pasar.
b.   Pembeli marginal, yaitu kelompok pembeli yang memiliki kemampuan sama dengan harga pasar.
c.   Pembeli sub marginal, yaitu kelompok pembeli yang mempunyai kemampuan membeli di bawah harga pasar.
d.   Penjual super marginal, yaitu kelompok penjual yang memiliki perhitungan harga pokok di bawah harga pasar.
e.   Penjual marginal, yaitu kelompok penjual yang memiliki perhitungan harga pokok sama dengan harga pasar.
f.    Penjual sub marginal, yaitu kelompok penjual yang memiliki perhitungan harga pokok di atas harga pasar.
Dari penggolongan di atas dapat disimpulkan: 
a.   Terdapat pembeli/penjual yang memperoleh keuntungan. Pembeli yang memiliki kemampuan membeli lebih tinggi (pembeli super marginal) mendapatkan premi konsumen. Penjual yang memiliki perhitungan harga pokok di bawah harga pasar (penjual super marginal) mendapatkan premi produsen.
b.   Terdapat pembeli/penjual yang menderita kerugian. Pembeli sub marginal yang memiliki kemampuan membeli di bawah harga pasar. Penjual sub marginal yang memiliki perhitungan harga pokok di atas harga pasar.
c.   Terdapat pembeli dan penjual yang impas (Break Even Point). Tidak memperoleh keuntungan dan kerugian karena harga pokok sama dengan harga pasar serta kemampuan membeli sama dengan harga pasar.

4. Pergeseran Titik Keseimbangan

Titik keseimbangan (Equilibrium Price) akan mengalami pergeseran akibat dari naik turunnya akibat perubahan penawaran/permintaan.
1.   Pergeseran titik keseimbangan yang disebabkan bertambahnya jumlah permintaan.
            Jika jumlah permintaan bertambah sedangkan jumlah penawaran tetap, maka ada kecenderungan harga akan naik.
Misalnya pada harga Rp.20,00 jumlah permintaan 30 unit. Jika jumlah permintaan meningkat 40 unit, maka harga akan naik menjadi Rp.30,00. Perhatikan di grafik: E akan berubah menjadi E1.

2.   Pergeseran titik keseimbangan yang disebabkan berkurangnya jumlah permintaan.
            Jika jumlah permintan berkurang sedangkan jumlah penawaran tetap, maka harga akan turun.
Misalnya harga Rp.25,00 jumlah permintaan 45 unit. Apabila jumlah permintaan turun menjadi 30 unit, maka harga akan turun menjadi Rp.15,00.


3.   Pergeseran titik keseimbangan yang disebabkan bertambahnya jumlah penawaran.
            Jika jumlah penawaran bertambah sedangkan jumlah permintaan tetap, maka harga akan turun.
Misalnya pada harga Rp.40,00 jumlah penawaran 40 unit. Jika jumlah penawaran bertambah menjadi 50 unit, maka harga akan turun menjadi Rp.30,00.
4.   Pergeseran titik keseimbangan yang disebabkan berkurangnya jumlah penawaran.
            Jika jumlah penawaran berkurang, sedangkan jumlah permintaan tetap, maka harga akan naik.
Misalnya pada harga Rp.25,00 jumlah penawaran 45 unit. Jika jumlah penawaran berkurang menjadi 35 unit, maka harga akan naik menjadi Rp.35,00.

Agar Anda lebih terampil dalam menggambar, buatlah pergeseran titik keseimbangan akibat pertambahan dan pengurangan jumlah permintaan dalam satu gambar.
Kasus:
Harga Rp.35,00 jumlah permintaan 40 unit.
Jumlah permintaan meningkat menjadi 50 unit, harga naik menjadi Rp.45,00.
Jumlah permintaan berkurang menjadi 30 unit, harga turun menjadi 25,00.P
Gambarkan pula pergeseran titik keseimbangan akibat pertambahan/pengurangan jumlah penawaran dalam satu gambar.
Kasus:
Harga Rp.30,00 jumlah penawaran 40 unit. Jumlah penawaran meningkat menjadi 50 unit, harga turun menjadi Rp.20,00. Jumlah penawaran berkurang menjadi 30 unit, harga naik menjadi 40,00. 










;